Refrsh Telp Email Whas antrian
  • SMAN 1 BOYOLALI
  • SMANSA ONE TEAM ONE DREAM
  • (0276) 321059
    dapodikmen.sma1@gmail.com
  • Jl. Kates No. 8 Boyolali
    Jawa Tengah Indonesia

Koneksi Antar Materi – Kesimpulan dan Refleksi Modul 1.1 Refleksi Filosofis Pendidikan Nasional :.

 

A. Sebelum mempelajari Modul 1.1 Refleksi Filosofis Pendidikan Nasional

Sebelum mempelajari modul 1.1 Refleksi Filosofis Pendidikan Nasional, yang intinya menjabarkan tentang pemikiran Ki Hajar Dewantara. Pembelajaran yang saya lakukan masih berpusat pada guru dimana murid hanya sebagai objek pembelajaran saja. Saya hanya sebatas mentransfer materi pelajaran saja dengan menganggap ketuntasan dalam penyampaian materi lebih penting daripada memahami karakteristik murid. Disini biasanya saya hanya melihat nilai murid dari aspek kognitif saja misalnya saat mereka mengerjakan soal berupa Tugas atau Penilaian Harian jika nilai murid sudah mencapai KKM dinyatakan bahwa pembelajaran sudah berhasil begitu sebaliknya. Sebelumnya-pun saya tidak memperdulikan apakah murid sudah benar-benar paham dari apa yang saya ajarkan atau tidak, karena fokus utama saya lebih pada ketercapaian materi mengingat materi yang saya ajarkan sangat padat.

Dalam proses pembelajaran yang saya lakukan, saya masih dominan menggunakan metode ceramah, memberi contoh soal kemudian memberi latihan soal pendalaman materi. Siswa dituntut harus mengikuti semua arahan – arahan yang saya berikan untuk dapat mencapai kompetensi yang sudah ditetapkan sebelumnya. Jika murid tidak mengikuti arahan saya, biasanya saya akan marah dan memberi ancaman dan hukuman. Oleh karena hal ini murid merasa tertekan dan berakibat fatal pada gagalnya penanaman karakter dan pencapaian kompetensi mereka sehingga saya pun sering merasa gagal dan mengeluh jika banyak murid yang tidak tuntas setelah melakukan evaluasi. Dari sini apa yang saya lakukan saya sadari salah dan jauh dari pemikiran bahwa seorang Guru harus menghamba pada murid.

B. Filosofi Pemikiran KHD

  1. Pendidikan Yang Menuntun

Bahwa tujuan pendidikan adalah menuntun segala kodrat yang ada pada anak – anak, agar mereka dapat mencapai keselamatan dan kebahagiaan yang setinggi – tingginya baik sebagi manusia maupun sebagai anggota masyarakat. Dalam proses “menuntun”, anak diberi kebebasan, namun pendidik harus bisa menjadi “pamong” dalam memberi tuntunan dan arahan agar anak tidak kehilangan arah dan membahayakan dirinya. Seorang “Pamong” dapat memberikan “tuntunan” agar anak dapat menemukan kemerdekaannya dalam belajar. Anak juga secara sadar memahami bahwa kemerdekaan dirinya juga mempengaruhi kemerdekaan anak lainnya. Oleh sebab itu tuntunan seorang guru mampu mengelola dirinya untuk hidup bersama dengan orang lain (menjadi manusia dan anggota masyarakat)

  1. Pendidikan Yang Sesuai Kodrat Alam dan Kodrat Zaman

KHD menjelaskan bahwa dasar Pendidikan anak berhubungan dengan kodrat Alam dan Kodrat Zaman. Kodrat Alam berkaitan dengan “sifat” dan “bentuk” lingkungan dimana anak berada, sedangkan kodrat zaman berkaitan dengan “isi” dan “irama”

KHD hendak mengingatkan pendidik bahwa pendidikan anak sejatinya menuntut anak mencapai kekuatan kodrtanya sesuai dengan alam dan zamannya. Bila melihat dari kodrat zaman, pendidikan saat ini menekankan pada kemampuan anak untuk memiliki keterampilan Abad ke-21, sedangkan dalam memaknai kodrat alam maka pendidikan harus disesuaikan dengan konteks lokal sosial budaya murid setempat, Murid di Indonesia Barat tentu memliliki karakteristik yang berbeda dengan murid di Indonesia Tengah atau Indonesia Timur.

  1. Pendidikan yang memerdekakan dan menghamba pada anak.

Pendidikan yang memerdekakan menurut KHD adalah suatu proses pendidikan yang meletakkan unsur kebebasan anak didik untuk mengatur dirinya sendiri, bertumbuh kembang menurut kodratnya secara lahiriah dan batiniah. Pendidikan harus berorientasi pada murid sehingga pendidikan harus berhamba (melayani dengan sepenuh hati) pada anak.

C. Pemikiran dan Perilaku yang berubah setelah mempelajari Modul 1.1 Refleksi Filosofis Pendidikan Nasional

Setelah saya mempelajari modul 1.1 Refleksi Filosofis Pendidikan Nasional yang intinya tentang pemikiran Ki Hajar Dewantara, saya menyadari bahwa apa yang saya pikirkan dan saya lakukan selama ini tidaklah tepat. Seharusnya saya melakukan proses pembelajaran secara menyeluruh bukan hanya aspek kognitif saja namun juga afektif psikomotor spiritual sosial dan budaya. Murid harusnya saya dudukan pada porsinya yaitu bukan sebagai objek pembelajaran melainkan subjek pembelajaran yang artinya murid memiliki kebebasan berekspresi mengemukakan pendapat dan berkreasi sesuai dengan metode atau model pembelajaran dan media yang tepat. Saya sebagai guru harus menjadi  pamong dan fasilitator dalam proses pembelajaran, harus penuh kesabaran dengan segala keikhlasan dan ketulusan hati mewujudkan pembelajaran yang menyenangkan dan berpusat pada murid. Selain itu saya sebagai guru harus mempelajari karakteristik murid karena setiap anak dilahirkan unik dengan kelebihan dan kekurangannya masing-masing, saya harus menghargai setiap karakter murid dengan memberikan kesempatan untuk mereka tumbuh sesuai dengan kodratnya.

D. Penerapan di Kelas Untuk Mewujudkan Pemikiran KHD

Hal yang dapat segera saya terapkan dalam pembelajaran di kelas antara lain merancang pembelajaran yang interaktif dan menyenangkan dengan melibatkan murid sesuai dengan metode student center. Saya akan menerapkan pembelajaran abad 21 yang sesuai dengan pemikiran Ki Hajar Dewantara yaitu berpikir kritis kreatif komunikasi dan kolaborasi dengan berpegang teguh pada konsep memerdekakan anak. Pembelajaran tidak lagi menuntut tetapi menuntun karena tugas guru adalah memberi tuntunan atau arahan yang baik kepada murid dan berusaha menjadi teladan bagi murid, baik dalam perkataan maupun perbuatan. Selanjutnya saya harus mengenali karakter dan latar belakang murid dengan menjalin komunikasi yang baik. 

 

Oleh : Windi Hastuti, S.Pd

Guru Matematika SMA Negeri 1 Boyolali

CGP Angkatan 9

Penerimaan penghargaan lomba FLS2N [Prestasi]

FLS2N atau Festival Lomba Seni Siswa Nasional tingkat Kabupaten Boyolali telah digelar bulan Juni 2023 lalu secara daring. Dari perlombaan tersebut diperoleh hasil 6 piala kemenangan un

02/08/2023 04:23 - Oleh admin - Dilihat 227 kali
Lolos Jalur Mandiri PTN 2023 Siswa SMAN 1 Boyolali

Alhamdulillah, untuk saat ini pencapaian siswa kelas XII tahun ajaran 2022/ 2023, sementara SMAN 1 Boyolali berhasil meloloskan 120 siswa melalui jalur Mandiri. Berikut data terkait :

28/07/2023 20:06 - Oleh EKO HERU PRASETYO - Dilihat 3292 kali
Perkenalan Kepala Sekolah Baru SMAN 1 Boyolali Dengan Dewan Guru Dan Tata Usaha

Kegiatan perkenalan kepala sekolah baru SMA Negeri 1 Boyolali Ini diikuti semua dewan guru dan tata usaha. Proses acara ini berlangsung penuh keramah tamahan yang sesekali diiringi oleh

24/07/2023 09:37 - Oleh admin - Dilihat 468 kali
SELEKSI AKADEMIK PPG DALAM JABATAN TAHUN 2023

  Berdasarkan Surat Edaran Kementerian Pendidikan Kebudayaan, Riset dan Teknologi, Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan Nomor: 1349/B2/GT.00.02/2023 tanggal 18 Ju

22/07/2023 09:59 - Oleh admin - Dilihat 67 kali
MASA PENGENALAN LINGKUNGAN SEKOLAH SMAN 1 Boyolali TAHUN AJARAN 2023/2024

TATA TERTIB MASA PENGENALAN LINGKUNGAN SEKOLAH (MPLS)SMA NEGERI 1 BOYOLALITAHUN AJARAN 2023/2024 1. Siswa Baru diharap datang tepat waktu sesuai dengan jadwal yang telahditentukan2. Si

17/07/2023 03:15 - Oleh admin - Dilihat 266 kali
HALAL BI HALAL SMAN 1 BOYOLALI

Hari/Tanggal : Rabu, 26 April 2023 SMAN 1 Boyolali mengawali kegiatan dengan apel pagi dan dilanjutkan Halal bi halal yang merupakan tradisi untuk saling bermaafan pada hari raya Idu

26/04/2023 11:40 - Oleh TITAH MASLAHAH - Dilihat 529 kali
PELAKSANAAN PENILAIAN SUMATIF AKHIR JENJANG (PSAJ)

Para siswa kelas XII SMAN 1 BOYOLALI melaksanakan PSAJ. Semoga semua siswa sukses selalu Aamiin... Bapak/Ibu Guru dan Karyawan melakukan Doa bersama, agar para siswa diberi kelancaran

29/03/2023 11:05 - Oleh TITAH MASLAHAH - Dilihat 494 kali
Ajak Pedul Lingkungan, SMAN 1 Boyolali Kampanyekan Pengurangan Karbon

Mengimplementasikan Penguatan Profil Pelajar Pancasila (P5) Kurikulum Merdeka Belajar, sebanyak 1.000 siswa SMAN 1 Boyolali menggelar kampanye bebas karbon di Simpang Siaga, Boyolali Ko

13/01/2023 11:28 - Oleh admin - Dilihat 235 kali
Penilaian Prestasi Kinerja Kepala Sekolah SMAN 1 Boyolali Tahun Pelajaran 2022/2023

Dalam kegiatan Penilaian Kinerja Kepala Sekolah SMAN 1 Boyolali Tahun Pelajaran 2022/2023 pada Hari/ tanggal : Rabu, 23 Nov 2022Waktu : 07.30Tempat  : Aula  SMAN 1 

23/11/2022 08:52 - Oleh admin - Dilihat 435 kali
Latihan Dasar Kepemimpinan OSIS dan MPK 2022-2023

Latihan Dasar Kepemimpinan OSIS dan MPK   Kegiatan rutin kesiswaan adalah pelantikan pengurus OSIS baru yang diawali proses Latihan Dasar Kepemimpinan ( LDK ) OSIS MPK tahun ajar

03/11/2022 10:16 - Oleh admin - Dilihat 357 kali

.:.===.:.

.:.